Kamis, 19 Juli 2012

Laporan Praktikum Ekstraksi


LAPORAN PRAKTIKUM
KIMIA DASAR 2

 

 

 
Pemisahan Campuran melalui Proses Ekstraksi
31 Maret 2012

 
Disusun oleh:
MAR'ATUS SHOLEHAH LIDDINI
NIM: 1111016200028

 

 
Kelompok 11:
  1. Rabil Alwi Darmawan
    NIM: 1111016200021
  2. Anisa Saida
    NIM: 1111016200018

     

     
    PROGRAM STUDI PENDIDIKAN KIMIA
    JURUSAN PENDIDIKAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
    FAKULTAS ILMU TARBIYAH DAN KEGURUAN
    UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SYARIF HIDAYATULLAH
    JAKARTA
    2012

     

     
    JUDUL PERCOBAAN
    Proses pemisahan campuran melalui proses ekstraksi.

     
    TUJUAN PERCOBAAN
    Memisahkan campuran melalui proses ekstraksi antara zat cair dengan zat cair lainnya.

     
    LANDASAN TEORI
        Bila suatu cairan larut dalam cairan lainnya, dapat kita bayangkan bahwa molekul-molekul dari solven akan saling menjauh untuk memberi tempat pada molekul-molekul solute yang akan masuk ke larutan, molekul-molekulnya akan memisah agar dapat menempati ruang dalam campuran. Karena adanya gaya tarik antara molekul-molekul baik dari solute maupun solven proses pemisahan dari molekul-molekul tersebut memerlukan tambahan yaitu memerlukan tambahan energy – yaitu harus dilakukan usaha baik pada solute dan solven untuk memisahkan masing-masing molekulnya. Akhirnya ketika solute dan solven yang molekul-molekulnya dalam keadaan terpisah disatukan, energy akan dilepaskan karena adanya gaya tarik antara molekul-molekul solute dan solven (Brady, James E: 1999).
        Untuk memisahkan suatu cairan larut dalam cairan lainnya, dapat dilakukan dengan menggunakan metode pemisahan campuran melalui proses ekstraksi. Ekstraksi adalah pengambilan atau pemisahan suatu campuran dengan memberi pelarut yang sesuai sehingga zat lain tidak ikut larut (S, Syukri:1999).
        Dalam suatu pemisahan yang ideal oleh ekstraksi pelarut, seluruh zat yang diinginkan akan berakhir dalam suatu pelarut dan semua zat-zat pengganggu dalam pelarut yang lain. Transfer semua – atau sama sekali – semacam itu dari satu ke lain pelarut adalah langka, dan lebih boleh jadi bahwa kita menjumpai campuran zat-zat yang hanya berbeda sedikit dalam kecenderungannya untuk beralih dari satu ke lain pelarut. Jadi, satu transfer tidaklah menimbulkan pemisahan yang bersih (R.A.Day, JR & A.L.Underwood:1999).
        Satu jenis kesetimbangan heterogen yang penting melibatkan pembagian suatu spesies terlarut antara dua fasa pelarut yang tidak tercampur. Kesetimbangan semacam ini digunakan dalam banyak proses pemisahan dalam penelitian kimia maupun industry. Misalkan, terdapat dua larutan yang tak tercampur, larutan-larutan ini terpisah menjadi dua fasa dengan zat cair yang kerapatannya lebih rendah barada di bagian atas larutan satunya (Oxtoby, dkk:2001).
    ALAT DAN BAHAN
    Alat
    Jumlah
    Corong pisah
    1
    Statif
    1
    Klem
    1
    Gelas beaker 250 ml
    1
    Pipet volume
    1
    Pipet tetes
    1
    Bulb
    1
    Gelas ukur 100 ml
    Corong
    1
    Labu erlenmeyer
    1

     
    Bahan
    Jumlah
    I2
    20 ml
    CHCl3
    30 ml

    PEMBAHASAN
        Sifat-sifat zat dalam larutan air diantaranya yaitu terdapat zat yang larut, sedikit larut, dan tak larut. Bila suatu cairan larut dalam cairan lainnya, dapat kita bayangkan bahwa molekul-molekul dari solven akan saling menjauh untuk memberi tempat pada molekul-molekul solute. Demikian juga molekul solute yang akan masuk ke larutan, molekul-molekulnya akan memisah agar dapat menempati ruang dalam campuran (Brady, James E:1999).
        Berdasarkan pernyataan di atas, molekul-molekul solven dalam percobaan kali ini yaitu CHCl3 akan saling menjauh untuk memberi tempat pada molekul-molekul solute I2 yang terlarut di dalam air sehingga molekul-molekulnya akan memisah agar dapat menempati ruang dalam campuran.
        Percobaan kali ini bertujuan untuk memperoleh iodine yang larut dalam air dengan cara mengekstraksinya dengan CHCl3. Dalam suatu pemisahan yang ideal oleh ekstraksi pelarut, seluruh zat yang diinginkan akan berakhir dalam suatu pelarut dan semua zat-zat pengganggu dalam pelarut yang lain. Namun terkadang, kita menjumpai campuran zat-zat yang hanya berbeda sedikit dalam kecenderungannya untuk beralih dari satu ke lain pelarut. Oleh karena itu, satu transfer tidaklah cukup untuk menimbulkan pemisahan yang bersih (R.A.Day, JR & A.L.Underwood:1999).
        Pada percobaan kali ini, dilakukan 2 kali tahap penambahan CHCl3 ke dalam larutan I2. Pada tahap penambahan CHCl3 yang kedua ini, bertujuan mendapatkan iodine yang diperkirakan masih bercampur di dalam larutan berair setelah ekstraksi pertama dilakukan. Hal ini dilakukan agar proses pemisahan yang bersih dapat tercapai.
        Karena adanya gaya tarik antara molekul-molekul baik dari solute maupun solven, proses pemisahan dari molekul-molekul tersebut memerlukan tambahan yaitu memerlukan tambahan energy – yaitu harus dilakukan usaha baik pada solute dan solven untuk memisahkan masing-masing molekulnya. Akhirnya ketika solute dan solven yang molekul-molekulnya dalam keadaan terpisah disatukan, energy akan dilepaskan karena adanya gaya tarik antara molekul-molekul solute dan solven (Brady, James E:1999).
        Energy yang dihasilkan ketika molekul-molekul di dalam corong pisah disatukan (dikocok), akan menimbulkan tekanan. Apabiula tekanan di dalam corong pisah ini berlebih, maka akan mempengaruhi hasil ekdtraksinya. Di mana tekanan uap yang berlebih ini akan ikut mengalir keluar bersamaan dengan hasil ekstraksi (Amiruddin, Achmad:1965).
        Teknik pengocokan jangan terlalu keras, sekadar membolak-balikan corong pisah beberapa kali untuk menghasilkan pemisahan yang diinginkan. Ketika proses pengocokan, diselingi dengan membuka keran corong pisah agar gas yang terbentuk pada saat pengocokan bisa keluar.
        Setelah dikocok, lalu didiamkan beberpa menit. Terdapat dua lapisan, lapisan atas merupakan iodine yang berada dalam pelarut air dengan perubahan warna menjadi putih susu, sedangkan pada lapisan bawah merupakan iodine yang berada dalam pelarut organic (CHCl3) dengan perubahan warna menjadi merah muda. Pelarut air berada di atas dikarenakan massa jenis air lebih kecil dibandingkan dengan massa jenis kloroform.
        Prinsip percobaan kali ini didasari oleh hukum Distribusi Nerst yaitu zat terlarut akan terbagi dua pelarut yang tidak saling bercampur sehingga dalam keadaan setimbang, perbandingan kedua zat akan konstan dalam temperature dan tekanan yang konstan juga.
        Ekstraksi kali ini menggunakan dua jenis pelarut yaitu pelarut air dan pelarut organic (CHCl3). Dari perubahan warna kloroform, dapat diketahui bahwa terjadi distribusi iod. Dalam hal ini iod lebih banyak terdistribusi pada kloroform dibandingkan pada air. Hal ini dikarenakan kloroform bersifat polar. Tapi pada air juga ada yang terdistribusi sehingga pada air juga terdapat iod.
        Pada percobaan kali ini, terdapat selisih pada volume CHCl3 yakni antara volume CHCl3 sebelum ekstraksi dengan sesudah ekstraksi. Hal ini disebabkan karena sifat dari CHCl3 yang mudah menguap. Jadi, sebagian CHCl3 telah menguap di dalam corong pisah sehingga menimbulkan adanya gas pada proses ini.
        Pada percobaan kali ini juga, terjadi kesalahan yang dilakukan oleh praktikan. Yaitu hasil ekstraksi yang kami dapat masih didapati gelembung-gelembung udara yang diduga akibat gas yang dihasilkan oleh CHCl3. Kami menduga bahwa gelembung-gelembung udara yang terdapat pada hasil ekstraksi kali ini belum berkurang sepenuhnya ketika keran corong pisah dibuka, sehingga gelembung-gelembung udara tersebut ikut mengalir keluar saat pengambilan hasil ekstraksi.

    KESIMPULAN
    Berdasarkan pernyataan di atas dapat disimpulkan bahwa:
  3. Iodine dapat larut dalam pelarut air dan pelarut organic (CHCl3)
  4. Proses pemisahan campuran yang terdiri dari zat cair-cair dapat digunakan dengan metode ekstraksi ini.
  5. Proses ekstraksi ini tidak hanya cukup dilakukan sekali saja agar proses pemisahan yang diinginkan dapat tercapai.

    DAFTAR PUSTAKA
    Amiruddin, Achmad.1965.Kimia inti & radio kimia.Bandung: Jajasan Karjawan Kimia
    Brady, James E.1999.Kimia untuk Universitas Asas dan Struktur.Jakarta: Binaupa Aksara
    Oxtoby, dkk.2001.Kimia Modern edisi keempat jilid 1.Jakarta: Erlangga
    S, Syukri.1999.Kimia Muda 2.Bandung: ITB

     
    http://ekstraksi/PENENTUANKOEFISIENDISTRIBUSI<<Arhintan271'sblog.htm                                     2/4/2012
    http://ekstraksi/praktikumorganik1<<Widastra'sBlog.htm         2/4/2012

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar